Setia bersama....

Sunday, March 27, 2016

Assalamualaikum semua...
Salam Isnin....

Apa khabar semua? Harap semuanya sihat-sihat belaka dan sentiasa diberikan keberkatan dalam kehidupan. Hari ini minggu kedua Cikgu Dima memulakan tugas di tempat yang baru. Alhamdulillah. Insyaallah. Akan mula menyesuaikan diri dan terus menyesuaikan diri setelah beberapa lama tidak "mencium" bau budak-budak di sekolah. Penantian yang akhirnya membuahkan hasil yang hanya Allah sahaja yang tahu nikmatnya.


Sudah tiga bulan bermastautin di Bumi Tawau. Daerah yang tidak pernah terlintas dan tergambar bahawa pada suatu hari kelak, akak mencari rezeki di sini. Allahu Akbar. Besarnya kuasaMu ya Rabb. Jauh Kau bawa aku meneroka keindahan alamMu. Apa yang istimewanya di Tawau. Banyak. Cuma mungkin bandarnya tidak segah Kuala Lumpur, namun tetap memberikan impak yang besar dalam hidup kami. Apa yang istimewanya? Hmm.....


INILAH KEHEBATAN TAWAU!!

Nanti Cikgu Dima akan update blog ini dari semasa ke semasa. Buat masa ini masih mencari momentum untuk menyelesaikan banyak perkara tertangguh. Nanti kita sembang di sini lagi ya!

Jumpa lagi!

Sunday, April 7, 2013

Assalamualaikum...

Nampaknya masih belum reda orang menyebut mengenai pakaian ala Adudu Didie Alias pada sebuah majlis yang disiarkan secara langsung malam tadi. Sebelum saya teruskan dengan apa yang saya fikirkan, saya mohon maaflah kalau ada peminat Didie di sini. Jika semalam, saya dituduh memfitnah gara-gara status saya yang mengena itu walaupun pada ketika itu saya menonton Ali Baba Bujang Lapuk di Prima, saya terfikir fitnah apa yang saya taburkan kerana saya merujuk kepada pandangan saya sendiri. Orang lain juga nampak. Bukan saya seorang sahaja yang melihatnya. Dan matlamat tidak menghalalkan cara.

Sedang enak membaca komen yang pelbagai, tetiba saya terbaca akan satu komen menyebut begini " Orang tidak pakai tudung tidak semestinya masuk neraka dan orang bertudung tidak semestinya masuk syurga." Wow!! Sungguh memberangsangkan komen tersebut. 

Beginilah, saya tidak mahu ulas panjang. Semua orang tahu aurat merupakan satu perkara yang dipandang sangat penting dalam Islam, ia penting kerana dapat menjaga maruah diri seseorang. Dengan menutup aurat, dapat menjaga diri kita daripada gangguan orang-orang yang berniat jahat terutamanya golongan wanita, selain daripada ia merupakan satu tuntutan yang wajib di dalam Islam. Islam bukan agama yang melarang fesyen dan perkembangan fesyen. Tidak ada nas yang menegah umat Islam untuk berfesyen dalam aspek berpakaian. Persoalan utama ialah menutup aurat dengan baik dan selaras dengan syariat Islam.

Dalam Al-Quran jelas menyebut bahawa " Dan hendaknya mereka itu tidak menampak-nampakkan aurat dan perhiasannya kecuali terhadap suami atau ayahnya.” (an-Nur: 31)

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda:

“Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: (l) Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang... (penguasa yang kejam); (2) Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punduk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk syurga, serta tidak dapat akan mencium bau syurga, padahal bau syurga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.” (Riwayat Muslim).

Jelaskan? Bertudung memang tidak menjamin seseorang itu masuk syurga namun bertudung dengan sempurna sangat penting sebagai mata kiraan menuju ke alam yang lebih abadi. Semoga kita memperoleh keberkatan dan diberikan istiqamah dalam setiap perbuatan. Wallahua'alam.


( Credit to blogger )

DIE ZONE ~ PENGAKHIRAN YANG MENDAMAIKAN


Mesti ramai tertanya-tanya apa sudahnya DIE ZONE yang amat menyedihkan jiwa dan raga itu. Terima kasih pada yang menginbox saya untuk bertanya khabar. Alhamdulillah, kisah sedih semalam berakhir dengan rasa agak puas hati. 

Pada asalnya, saya mahu berjumpa dengan GPK1 atau GPK HEM sahaja. Namun, agaknya memang rezeki dari Allah, Pengetua tetiba menyapa saya ketika saya berurusan dengan kerani sekolah. Pada beliau saya katakan saya mahu berbincang hal anak. Beliau menjemput ke biliknya dan saya pun menyerahkan kertas ujian DIE ZONE tersebut. Kali pertamanya, beliau terkejut dan tidak patut seorang guru memberi komen yang negatif. Namun, apabila menyebut nama gurunya, pengetua memberi gambaran agak positif berkenaan guru tersebut. Saya sedia maklum, ketua seharusnya akan mempertahankan anak buahnya. Namun begitu dia menekankan bahawa tidak wajar komen sedemikian diberi.

Guru tersebut dipanggil bersama-sama Haziq. Sementara menunggu guru itu masuk, saya memang berdebar. Setibanya dia di bilik itu, nampaknya wajahnya tidak "segarang" komen pedasnya itu. Orang Kelantan dan baru 3-4 tahun mengajar di situ. Kami bersalam dan terus ke point utama. Dia agak menggelabah dan di sini sempat saya ingat beberapa point penting mengapa komen itu diberi .

1. Dia tidak tahu latar belakang Haziq kerana Haziq budak baru. Sedangkan pelajar lain dia sudah ajar sejak tingkatan 1.
2. Komen itu berupakan amaran supaya melipatgandakan usaha.
3. Ada 3 orang lagi menerima komen yang sama.
4. DIE ZONE di sini bermaksud ZONE KRITIKAL
5. Haziq tergolong dalam pelajar slow yang perlu diberi amaran yang keras dan tegas. 

Saya tidak banyak memberi pandangan kerana kedatangan saya bukan untuk bergocoh, tetapi lebih kepada meminta penjelasan. Sempat saya tanya, adakah Haziq seorang yang bermasalah disiplin. Dia kata tidak ada. Alhamdulillah....

Guru tersebut memohon maaf seandainya apa yang ditulis menyinggung perasaan dan dia sama sekali tidak berniat untuk menjatuhkan motivasi anak saya. Saya maafkan kerana dia guru baru. Perlu bimbingan dan peneguhan sama seperti pelajar yang dia ajar. 

Paling terkesan ialah cara Pengetua mengatasi masalah ini . Cukup teratur dan profesional. Alhamdulillah juga, Allah pelihara saya dari naik angin. 

Akhirnya, Pengetua mengajak saya ke kantin dan kuewtiaw ladna yang enak itu menjadi saksi selesainya sebuah salah faham.....
WAHAI GURU ~ BELAJARLAH CARA MEMBERI KOMEN DENGAN WAJAR !

Hari ini apabila Haziq balik dari sekolah saya bertanya:

"How was your day?" Sebenarnya saya nak bergurau sebab teringatkan lawak Harith Iskander dalam Lawak Ke Der.

" Not so good ma," saya terkejut. Niat untuk bergurau saya batalkan. Saya tanya mengapa jadi begitu?

Lalu dia keluarkan kertas ujian Matematik dan tunjukkan pada saya. Ternyata dia agak terluka dengan komen yang diberikan oleh guru tersebut.

Sebenarnya bukan Haziq sahaja yang terluka. Saya sebagai ibu dan guru berasa tidak sepatutnya komen seperti ini diberikan kepada anak muridnya.

Saya akan pergi ke sekolah tersebut pada hari esok. Saya ingin berjumpa dengan guru tersebut. Bukan untuk bergaduh tetapi ingin berbincang dari hati ke hati.

Tuesday, January 8, 2013

Sekolah bagus VS sekolah sedang sedang sahaja~

Kita selalu melabel sekolah ini bagus dan sekolah itu bagus. Sekolah itu budak budaknya cukup bagus. Sekolah ini mak ai budaknya macam hantu. Lalu pelbagai persepsi diberi oleh ahli masyarakat berkenaan dengan jenis jenis sekolah pada pandangan mata mereka.  Wajarkah hal ini berlaku? Bukankah menjadi sesuatu yang negatif jika masyarakat sentiasa memberi label yang buruk terhadap sesebuah sekolah yang sedang sedang itu?

Sebenarnya,  bagus atau tidak sesebuah sekolah itu tidak bergantung 100% terhadap siapa murid muridnya. Memanglah persepsi masyarakat tidak dapat diubah. Pelajar nakal mesti masuk sekolah A kerana memang sekolah A sinonim dengan kenakalan pelajar. Namun, itu bukan faktor keadaan tersebut akan menjadi satu tradisi.

Dalam hal ini, penjenamaan semula sesebuah sekolah dapat memulihkan tanggapan masyarakat terhadap sekolah yang biasa biasa ini.  Dalam hal untuk menjenamakan semula sesebuah sekolah,  pihak pengurusan sesebuah sekolah perlu berganding bahu dan bersatu padu untuk mencipta satu trade mark sekolah yang boleh membanggakan sekolah.

Sebagai contoh, jika sekolah tidak dapat melahirkan pelajar cemerlang akademik, maka cuba lahirkan pelajar dalam bidang lain seperti kokurikulum dan sukan. Pelajar tidak mahu belajar, kita tidak boleh menjadi diktator. Pelajar mempunyai kecerdasan yang pelbagai bukan akademik semata mata. Cipta sesuatu yang berfaedah untuk pelajar pelajar yang tidak mahu belajar.

Pentadbir khususnya pengetua, penolong kanan pentadbiran, penolong kanan Hem dan kokurikulum tidak boleh bergerak sendirian. Masing masing perlu saling berhubung dan menentukan yang terbaik untuk sekolah. Dalam erti kata lain, mereka perlu kreatif dan inovatif serta proaktif untuk membangunkan pelajar dari pelbagai sudut tidak hanya bergantung kepada bidang akademik semata mata.

Pelajar merupakan aset penting dalam sesebuah negara. Tidak semua pelajar ada aset dalam akademik. Kita harus sedar, kecemerlangan tidak diukur melalui akademik semata mata.

Pada saya sekolah bagus atau sedang sedang sahaja tidam menjadi isu utama. Yang penting bagaimana pentadbir mentadbir sekolah jajahan mereka.

Istimewanya anak~anak kita♥♥♥

Semua orang mengimpikan untuk mendapat zuriat yang ramai, sihat, pandai dan sempurna. Apabila kita bercerita soal anak, seperti cerita-cerita itu tidak pernah ada kesudahannya. Ada sahaja cerita yang ingin kita kongsikan bersama~sama rakan~rakan kita. Apabila masih bayi, cerita kembong perut, demam dan sakit pening sentiasa diberi perhatian. Apabila mereka menginjak dewasa tentunya cerita pelajaran, sahsiah, perkembangan emosi dan dunia remaja menjadi topik perbualan.

Tidak semua ibu bapa bertuah mendapat pakej lengkap; sahsiah sempurna, rupa paras menarik, ketinggian IQ, serta bijak dalam pelajaran. Sebagai ibu dan bapa, kita tentu mahu yang terbaik untuk anak anak kita. Jika ibu bapa cemerlang pendidikan, tentu kita mahukan anak anak kita mengikut jejak langkah kita. Jika ibu bapa kurang menyerlah dalam bidang akademik, tentunya kita tidak mahu anak kita senasib dengan kita. Namun, siapa kita untuk menolak kehendak takdir yang telah ditentukan oleh Allah. Hebat kita merancang, hebat lagi perancangan Allah.

Saya mempunyai 3 orang cahaya mata. Tidak ramai tetapi cukup membahagiakan. Ragam mereka pelbagai. Haziq yang sulung. Hakim yang nombor dua. Alya Batrisyia yang ketiga. Dua lelaki dan seorang perempuan. Masing masing ada kelebihan tersendiri.  Sewaktu UPSR, Haziq hanya berjaya memperoleh 1 A. Saya sangat kecewa. Apatahlagi apabila dikritik dengan sindiran ~ anak cikgu, guru cemerlang, tapi anak sendiri tak cemerlang.  Sedih kan?  Namun, apa yang boleh saya lakukan jika itulah yang mampu diberi oleh Haziq? Berbulan cuba untuk pasrah dengan segala yang diberi. Dari sisi positif, Haziq berkemahiran dalam bidang komputer. Ternyata, Allah itu maha adil dan maha mengetahui apa yang tidak saya ketahui.

Hakim pula dikurniakan Allah kepandaian dan kebijaksanaan dalam bidang akademik terutama dalam bidang Sains dan Matematik. Namun, Hakim tidak mahir dalam ilmu bahasa dan karangan. Aduhh...saya diuji lagi. Saya guru BM. Namun apa sudah jadi?  Alhamdulillah, Hakim berjaya memperoleh 5A dalam UPSR baru baru ini. Dia ditawarkan ke SM Sains Shah Pekan tetapi atas kehendaknya, dia memilih untuk ke kelas Rancangan Khas di SMK Datuk Bahaman.

Alya Batrisyia....masih awal untuk menilai anak dara saya yang kerjany mahu melaram dan bergaya ini. Penat menjerit dan memekik baru hendak membuka buku dan kerja rumah.

Anak~anak anugerah terindah buat kita. Ada orang susah hendak memiliki cahaya mata. Ada orang pula bertindak membunuh bayi. Mereka dilahirkan ke dunia oleh kita dengan segala macam perasaan.

Semoga anak anak kita tetap indah pada pandangan mata kuta meskipun mereka berbeza antara satu sama lain.

Sampai ketemu lagi~